MASUKKAN NAMA PERGURUAN TINGGI ATAU NAMA KOTA

Studi: Polusi Udara Meningkatkan Risiko Kematian COVID-19
Studi: Polusi Udara Meningkatkan Risiko Kematian COVID-19
Indas / Science Alert • Senin, 27 April 2020 16:24 WIB
Studi: Polusi Udara Meningkatkan Risiko Kematian COVID-19
Sumber Foto : nationalgeographic.com
INDAS.ID - Dua studi terpisah - satu berfokus di AS dan satu di Eropa - telah menemukan hubungan yang mengkhawatirkan antara tingkat keparahan polusi udara di daerah tertentu dan risiko kematian akibat COVID-19.

Hasil awal ini dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa daerah di dunia memiliki tingkat kematian yang secara signifikan lebih tinggi dalam pandemi saat ini, yang menunjukkan alasan lain perlunya mengurangi polusi udara di seluruh dunia.

Studi pertama mengumpulkan data kualitas udara di seluruh AS, bersama dengan analisis pada setiap kematian dan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di AS hingga 4 April.

"Hasil makalah ini menunjukkan bahwa paparan jangka panjang terhadap polusi udara meningkatkan kerentanan untuk mengalami hasil COVID-19 yang paling parah," tulis tim tersebut.

"Kami menemukan bukti yang signifikan secara statistik bahwa peningkatan 1 g / m3 dalam paparan PM2.5 jangka panjang dikaitkan dengan peningkatan 15 persen pada tingkat kematian COVID-19."

Level jangka panjang PM2.5 ini mengacu pada materi partikulat mikroskopis di udara dengan diameter kurang dari 2,5 mikrometer. Jenis partikulat ini terbentuk melalui pembakaran bahan bakar fosil, dan sudah dikaitkan dengan tingkat kematian dini yang berlebihan akibat serangan jantung, masalah paru-paru, dan kanker.

Tim Harvard sekarang telah menetapkan bahwa COVID-19 juga tampaknya tepat di rumah di lokasi dengan tingkat PM2.5 jangka panjang yang lebih tinggi. Para peneliti memperhitungkan ukuran populasi, jumlah tempat tidur rumah sakit di suatu daerah, dan sejumlah besar variabel sosial ekonomi lainnya yang dapat mempengaruhi hasil.

Ini adalah temuan yang sangat memberatkan pada mereka sendiri, tetapi mereka tidak berdiri sendiri. Studi serupa kini telah diterbitkan oleh ahli geografi Yaron Ogen dari Universitas Martin Luther Halle-Wittenberg di Jerman.

Dia menemukan bahwa jenis polusi udara lain, nitrogen dioksida, juga dikaitkan dengan tingkat kematian COVID-19 yang lebih tinggi. Ogen melihat data satelit dari Sentinel 5P untuk memetakan distribusi nitrogen dioksida di seluruh Eropa pada bulan-bulan menjelang pandemi, dan memetakan jumlah kematian COVID-19 dari 66 wilayah di Spanyol, Italia, Prancis, dan Jerman hingga 19 Maret .

Nitrogen dioksida adalah gas yang sebagian besar dipancarkan oleh mobil, truk, pembangkit listrik dan beberapa pabrik industri; emisinya telah turun cukup signifikan di seluruh dunia karena COVID-19 telah menyebar, memicu kuncian.

"Hasilnya menunjukkan bahwa dari 4.443 kasus kematian, 3.487 (78 persen) berada di lima wilayah yang terletak di Italia utara dan Spanyol tengah. Selain itu, lima wilayah yang sama menunjukkan konsentrasi nitrogen dioksida tertinggi dikombinasikan dengan aliran udara ke bawah yang mencegah penyebaran efisien dari polusi udara," tulis Ogen dalam makalahnya yang dipublikasikan.

"Hasil ini menunjukkan bahwa paparan jangka panjang terhadap polutan ini mungkin merupakan salah satu kontributor paling penting untuk kematian yang disebabkan oleh virus COVID-19 di wilayah ini dan mungkin di seluruh dunia."

Kedua studi memiliki beberapa keterbatasan juga. Para peneliti Harvard mengakui bahwa mereka tidak dapat menjelaskan perbedaan yang ketersediaan sumber daya medis mungkin miliki pada tingkat kematian, karena kurangnya data. Dan penelitian Ogen tidak menyesuaikan distribusi usia atau kondisi yang sudah ada sebelumnya - sesuatu yang dipertimbangkan oleh koran AS.

Kita akan membutuhkan penelitian lebih lanjut tentang paparan nitrogen dioksida dan PM2.5 untuk menentukan hubungan yang tepat dari tingkat polusi udara dan mortalitas COVID-19, tetapi hasil awal ini memberi kita melihat bagaimana perubahan kualitas udara yang tampaknya kecil dapat menyebabkan besar perbedaan dalam kehidupan yang hilang.

Kita sudah tahu bahwa menurunkan polusi udara hanya bisa baik untuk kesehatan kita, dan ini adalah pengingat lain akan fakta ini.

"Hasil studi menggarisbawahi pentingnya melanjutkan untuk menegakkan peraturan polusi udara yang ada untuk melindungi kesehatan manusia baik selama dan setelah krisis COVID-19," tulis para peneliti Harvard.

Makalah AS telah diserahkan ke The New England Journal of Medicine dan dapat dibaca secara lengkap di sini. Makalah Eropa telah diterbitkan dalam Science of The Total Environment.



Sumber: Science Alert
BERITA TERPOPULER
Siapa Penemu Roti?
Selasa, 15 Mei 2018 12:05 WIB • indas/LiveScience

INDAS.ID

Indas adalah portal tempat bertemunya civitas akademika dan umum dalam lingkup yang lebih luas (global), sehingga batasan waktu, ruang dan jarak tidak lagi menjadi hambatan  dalam mengembangkan potensi  dan menyatukan visi serta misi menuju era keterbukaan. Indas akan memberikan kendali kepada anda secara langsung dalam menentukan tujuan masa depan.

Icon
BERGABUNG DENGAN INDAS.ID

Berkembang bersama Indas.id serta memiliki kesempatan yg tidak terbatas adalah keuntungan yg akan anda miliki apabila bergabung. 

INDAS.ID

Portal Website ini dikelola dan dioperasikan oleh PT. Gilang Candrakusuma. Kebijakan Privasi ini menetapkan cara melindungi dan menggunakan
informasi yang Anda berikan ketika menggunakan layanan situs ini.

KANTOR INDAS

Kantor Pusat:

Grha Cakrawala 2nd Floor

Jl. Pemuda No. 72-73 D-E Jakarta 13220 Indonesia.

Telephone :

021-22474247

021-22474274

Facsimile :

021-4890022

Temukan dan ikuti Kami disini