MASUKKAN NAMA PERGURUAN TINGGI ATAU NAMA KOTA

Merasa Lelah, Bisa Jadi Karena Masalah Kesehatan Serius
Merasa Lelah, Bisa Jadi Karena Masalah Kesehatan Serius
Indas / Washington Post • Rabu, 18 Desember 2019 13:43 WIB
Merasa Lelah, Bisa Jadi Karena Masalah Kesehatan Serius
Sumber Foto : cbsnews.com
INDAS.ID - Merasa lelah adalah suatu hal yang umum. Kelelahan seringkali bersifat sementara, dapat diobati atau tidak perlu dikhawatirkan, namun para ahli mengatakan bahwa kelelahan yang tiba-tiba memperburuk atau mencegah Anda melakukan apa yang Anda inginkan dapat menjadi pertanda masalah kesehatan atau gangguan tidur.

Rasa kantuk, kelelahan, orang menggunakan istilah itu secara bergantian. Namun secara medis, definisi mereka berbeda. Memahami perbedaan adalah langkah pertama yang penting untuk mengatasi masalah - atau mencari tahu jika ada.

Rasa kantuk adalah kebutuhan untuk tidur yang membuatnya sulit untuk tetap terjaga, bahkan saat mengemudi, bekerja atau menonton film, dan bahkan setelah mengonsumsi kafein.

Kelelahan, di sisi lain, adalah jenis ketidakmampuan yang lebih dalam, baik fisik maupun mental, untuk melakukan apa yang ingin Anda lakukan. Anda masih bisa produktif saat lelah.

Dalam sebuah survei tahun 2014 oleh National Sleep Foundation nirlaba, 45 persen orang dewasa mengatakan mereka telah dipengaruhi oleh kurang tidur.

Sebanyak 20 persen orang melaporkan rasa kantuk berlebihan secara teratur. Dan, survei Dewan Keamanan Nasional melaporkan pada 2017 bahwa 76 persen orang merasa lelah di tempat kerja.

Jika Anda merasa terganggu dengan seberapa lelah Anda, mungkin ada beberapa penjelasan sederhana, termasuk yang paling mendasar: kurang tidur.

"Jika Anda secara rutin mendapatkan lima atau enam jam tidur dan Anda merasa lelah," kata Grandner, "itu hal yang mudah untuk mencari tahu apa masalahnya."

Kurang tidur bukan hanya gangguan. Ini meningkatkan risiko kecelakaan mobil dan telah dikaitkan dengan masalah kesehatan seperti diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular dan depresi.

Kurang tidur juga dapat memengaruhi suasana hati dan hubungan dengan cara yang bahkan kafein tidak dapat memperbaiki, kata Nathaniel Watson, direktur Harborview Sleep Clinic di University of Washington di Seattle. "Tidak ada pengganti untuk tidur," katanya.

Waspadalah godaan untuk berbaring tepat tujuh jam sebelum alarm Anda berbunyi. Tidak ada yang tidur 100 persen dari waktu mereka di tempat tidur, kata Watson, jadi mungkin butuh delapan jam waktu di kasur untuk mendapatkan tujuh jam tidur.

Fisiologi tidur mungkin juga menghalangi Anda, jika hanya sementara. Sebuah fenomena yang disebut inersia tidur, misalnya, adalah yang membantu Anda tertidur setelah bangun malam, yang biasanya terjadi beberapa kali dalam semalam, kata Grandner.

Tetapi inersia tidur juga akan membuat Anda sulit bangun di pagi hari jika alarm berdering saat tidur nyenyak.

Usia adalah hal lain yang perlu diingat, meskipun bukti di sana agak berlawanan dengan intuisi. Studi menunjukkan bahwa, seiring bertambahnya usia, pola tidur cenderung berubah dengan cara yang dapat diprediksi. Mungkin mulai butuh waktu lebih lama untuk tertidur. Anda mungkin lebih sering bangun dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk tidur di malam hari. Dan waktu tidur dan pagi hari mungkin bergeser lebih awal. Menopause adalah penyebab umum lain dari gangguan tidur.

Tetapi kepuasan tidur tidak selalu menurun seiring bertambahnya usia. Penelitian oleh Grandner dan yang lainnya telah menemukan bahwa keluhan tentang tidur dan kelelahan sebenarnya menurun seiring bertambahnya usia setelah puncaknya di awal masa dewasa. Dengan kata lain, Anda tidak harus menyalahkan penuaan jika Anda menemukan diri Anda berjuang dengan kelelahan.

Bagi orang-orang dari segala usia, jika kelelahan membuat Anda sulit untuk melewati sebagian besar hari atau menghalangi Anda, para ahli menyarankan untuk mengunjungi klinik perawatan primer terlebih dahulu untuk dievaluasi penyebab umum kelelahan atau kelelahan, termasuk depresi, autoimun penyakit, kadar vitamin dan masalah tiroid.

Satu peringatan: Penunjukan itu mungkin membuat frustrasi. Banyak dokter kurang terlatih dalam kedokteran tidur, kata Watson. Dokter perawatan primer tidak secara rutin menanyakan pasien tentang tidur, Grandner menambahkan.

Intinya, para ahli mengatakan: Menjadi lelah patut diperhatikan. Berita baiknya adalah bahwa penyebabnya seringkali dapat diobati.

"Jika Anda merasa mengantuk dan itu mengganggu hidup Anda, Anda seharusnya tidak hanya berpikir ini adalah hal yang normal," kata Watson. "Kita perlu menyadari bahwa jika kita memprioritaskan tidur, kita menjadi versi terbaik dari diri kita sendiri."



Sumber: Washington Post
BERITA TERPOPULER
Siapa Penemu Roti?
Selasa, 15 Mei 2018 12:05 WIB • indas/LiveScience

INDAS.ID

Indas adalah portal tempat bertemunya civitas akademika dan umum dalam lingkup yang lebih luas (global), sehingga batasan waktu, ruang dan jarak tidak lagi menjadi hambatan  dalam mengembangkan potensi  dan menyatukan visi serta misi menuju era keterbukaan. Indas akan memberikan kendali kepada anda secara langsung dalam menentukan tujuan masa depan.

Icon
BERGABUNG DENGAN INDAS.ID

Berkembang bersama Indas.id serta memiliki kesempatan yg tidak terbatas adalah keuntungan yg akan anda miliki apabila bergabung. 

INDAS.ID

Portal Website ini dikelola dan dioperasikan oleh PT. Gilang Candrakusuma. Kebijakan Privasi ini menetapkan cara melindungi dan menggunakan
informasi yang Anda berikan ketika menggunakan layanan situs ini.

KANTOR INDAS

Kantor Pusat:

Grha Cakrawala 2nd Floor

Jl. Pemuda No. 72-73 D-E Jakarta 13220 Indonesia.

Telephone :

021-22474247

021-22474274

Facsimile :

021-4890022

Temukan dan ikuti Kami disini